Tuesday, 5 July 2016

KCS#3 ~ Moment Kampret Yang Paling Gue Rindukan

Sumber image : giphy.gif

Ajo juga temen satu SMA yang diberikan anugerah muka yang berbanding terbalik dibandingkan gue sama Gerry. Dengan gen Chinese yang dia punya, Ajo selalu jadi pusat perhatian cewek-cewek dimanapun dia berada, apalagi waktu salah masuk toilet. Dan ini menjadi alasan kenapa gue sama Gerry nggak pernah ngajakin Ajo ke medium lain selain warnet, karena ketika dia melewati kerumunan cewek-cewek, dengan sedikit senyuman saja, mereka yang melihat seakan-akan memuai (udah kayak rel kereta api tau nggak).

“Baahaaaaanngggg, belai adek bahaaaaaannngggg.” Desah cewek A.

“Aaaaaaaaaak, ulah cuek wae atuh aaaaakkk, rabaaaaa eneng aaaaakkk,” Ungkap cewek B sambil menggigit bibirnya.

“Maaasss, pantaattt maaaasssss,” Manusia flexible gender datang (bubar-bubar).

Gue sama Gerry cuma bisa ngekorin aja dibelakang, kepala tertunduk, kayak ajudan tapi nggak six-pack, itu cemen banget. Rasanya kayak ngeden pup, udah keringet segede biji jagung tapi pupnya nggak keluar, perih.

Gue bisa bilang, kita sama seperti tiga serangkai. Predikat ini langsung diberikan oleh kepala sekolah kepada kami, setelah melakukan upacara bendera hari senin, dengan lantang dan jelas diumumkan diatas mimbarnya menggunakan pengeras suara. Semua murid memberikan tepuk tangan dan yang paling meriah adalah penjual pempek di kantin. Otomatis nama kami tertulis dalam catatan sejarah di SMA terfavorit provinsi Bengkulu ini, yang nulis guru BP. Dengan predikat pelopor murid paling sering bolos sekolah dan gelar tiga serangkai versi badung.

Didalam game dota, mereka menjadi sosok yang berbeda. Gerry yang mampu menenangkan team, mengatur, dan membuat pola permainan, sangat cocok menjadi seorang leader. Ajo seorang pemikir yang selalu memberikan strategi yang cermat dan akurat, cocok dengan sebutan ahli strategi. Gue? gue adalah beban yang harus mereka tanggung selama bermain dota. Ibaratnya mereka ini kedua orang tua gue yang harus menghidupi, menafkahi, dan menceramahi gue dengan penuh kasih sayang, kalo nggak, gue pura-pura ngambek, ngacak-ngacakin keyboard terus nangis.

“Halo,” Mulai Gerry menyapa Ajo dibalik handphoneya.

“Sini-sini gue yang ngomong,” paksa gue sambil merebut telepon genggam Gerry.

“Oi men, udah di net belum?” Tanya gue ke Ajo.

“Oi juga kisanak, gimana kemesraan kalian beberapa hari ini?” Tanya balik Ajo.

“Sejauh ini kurang harmonis, Gerry suka nendang kalo tidur,” jawab gue cekikikan.

“Punya si Gerry suka nendang?” Tanya Ajo lagi.

“Bukaaaan, kalo yang itu nggak mungkinlah, mana berani dia sama kakak letingnya gile,” jawab gue tertawa lepas bersamaan dengan Ajo.

“GOBLOK!!! Lu pada mau maen kagak?” Celetuk Gerry ketus.


“Eh eh, die marah. HAHAHAAHAAH,” mulai gue lagi ke Ajo. “Lu udah diwarnet belom?” sambung gue.

“Gue udah login kali, nick Ges, job Knight invite buru, biar barengan,” terang Ajo.

“Okay,” jawab gue sambil menutup telepon.

Setelah kita saling menambahkan masing-masing character didalam daftar teman, kita bertemu disuatu tempat didalam game tersebut, namun sebelum petualangan ini dimulai, ritual adu bacot memang selalu jadi opening.


Via chat game…

Gerry  : Najis, hode bangsat, ngapain bikin karakter cewek.

Ajo      : Terserah gue kampret, karakter lu yang nggak jelas, cowok tapi rambut pink. Mendingan gue jelas ceweknya.

Gue     : gpp men, karakter lu cantik.

Gerry  : tetep aja hode brengsek.

Gue     : hahaha, atur-atur aja sama kalian.

Ajo      : asal lu pada mau tau, ini karakter baru abis gue jadiin bahan di wc.

Gerry  : what?

Gue     : udah gila kali, itu bukan sesuatu yang harus lu banggain sapi.

Gerry : parah wah, hahahahahah, wah parah. Wkkwwkwkwk. Men, cari cewek sono, kasian gue. udah akut lu hahahaha.

Ajo      : kalo masalah itu, gue justru kasian sama lu bedua. Wkwkwkw

Gue     : oke, lanjut berpetualang, omongan sudah tak layak di teruskan, busuk.

Ajo      : wkwkkwkwwkw

Gerry  : ckckckckckckckck.

Karena ini masa close beta test (CBT), meningkatkan level menjadi prioritas utama bagi gue dan Gerry, sedangkan Ajo lebih mengutamakan mempelajari game ini. Sesuai gelar yang gue kasih, Ajo memang ahli strategi yang bisa kami andalkan. Dia pernah bilang, “Pengetahuan adalah sumber energi untuk tubuh kita.” Semenjak itu gue sadar, manusia nggak butuh makanan sebenarnya, kita hanya butuh buku dan Koran sebagai sumber energi kehidupan, itu yang gue yakini. Sampai akhirnya, gue mengikuti moto kehidupan Ajo yang benar-benar menginspirasi, dan alhasil, semua manusia yang ketemu sama gue dipenyebarangan jalan jadi peduli sama gue, minimal mereka memberikan sekeping uang lima ratus perak.

“Aduuhhh dee, kurus sekali kamu, udah makan? Ini buat beli makan, jangan beli lem ya!” Sapa dari salah satu orang yang ketemu sama gue dipenyebrangan jalan.

Tidak terasa, dua belas jam berlalu begitu aja. Gerry dan Ajo sepakat akan melanjutkan ini lagi besok. “Cabut yuk, laper gue,” mulai Gerry sambil logout dari game.

“Gue kayaknya lanjut paket nginep aja deh ini,” jawab gue yang masih asik memainkan game.

“Seriuss luuuu?” Tanya Gerry kaget.

“Biasa aja dong, ngga pake muncrat gini juga. Ketelen bisa rusak penerus gue. Sekalian ntar tolong pesenin sate padang yang diseberang jalan, bilang aja buat meja 12!” Pinta gue.

“Owkay,” jawab Gerry sambil pergi.

Sesaat Gerry mulai melangkah, gue teringat sesuatu. “Eh, bentar Ger,” Gue narik baju Gerry.

“Ape lagi? Kalo minta bayarin gue ngga ada duit,” jawab Gerry ketus.

“Heh heh heh heee, pleaseeee!” pinta gue dengan mata berkaca-kaca. “Gue lupa bawa dompet,” sambung gue lagi.

“Alesan lu klasik kayak biasanya sapi. Ye udeh, ntar gue bayarin.”

“Sipp, ya udah sono lu balik, kosan jangan lupa dibersihin!” Jawab gue yang udah kembali kedunia game, dan menolak melihat ekspresi dari Gerry.

Yaps, gue nginep diwarnet buat ngelanjutin lagi levelingnya. Bagi anak warnet ini bukan lagi hal yang tabu, ini hanya hal biasa yang bisa dilakukan oleh player manapun, nggak butuh keahlian khusus. Apalagi dengan event game yang berhadiahkan sepeda motor, nginep semalam, masih dalam kategori wajar. Dan gue adalah orang yang paling berharap dengan hadiah tersebut dibandingkan sama Gerry dan Ajo, gue udah capek kadang harus berdiri didalam bus dari pasar rebo sampai tambun, belum lagi pengamennya kadang suka malakin. Gue tuh cowok melankolis, hati gue sensitif, gue nggak bisa dikasarin. Pergi ke acara perpisahan SMP adik gue yang cewek aja, gue yang nangis, adik gue biasa aja, malah kejadiannya jadi gini.

“Nih bang tisunya. ya udahh, abang yang sabar ya,” Ungkap adik gue, sambil mengelus-ngelus rambut gue, dilanjutkan dengan memeluk gue yang udah nangis tersedu-sedu sambil teriak dalam hati, “Mengaaaapaaaaaaaa…paaaa…paaa…paa?”

Anyway, nginep satu hari ternyata belum membuat hati gue tenang. Gue sadar, diluaran sana juga pasti banyak yang mengincar hadiah ini. Gue putusin untuk tidak tidur selama event game ini berjalan, gue nggak mandi, gue nggak gosok gigi, nggak ketemu matahari. Melihat gue yang hampir gila itu, Gerry punya inisiatif sendiri dengan membawakan gue bubur ayam pagi-pagi, membawa kopi dan bermacam-macam makanan yang membuat gue terharu sama Gerry.

Sampai pada malam hari terakhir, kira-kira kurang dari dua jam lagi event ini akan ditutup, tiba-tiba tulang gue ngilu, tangan gue gemetar. Gue mencoba mengepal, tapi nggak kuat. Akhirnya gue paksain berdiri, dan jeeeng jeenggg, dunia seketika berputar. Kepala gue pusing banget, ada rasa mual pengin muntah. “Gerry kemana lagi?” Tanya gue dalam hati. Gue berusaha membuat ekspresi yang normal, dan mulai melangkah menuju toilet. Setibanya disana, gue langsung muntah-muntah, terlihat juga urat-urat tangan gue menonjol dibalik ari. “Aduh emak, abang rindu emak,” sahut hati gue.

Selang beberapa menit, akhirnya gue sudah kuat lagi untuk berjalan. Gue kembali lagi ke meja gue yang saat itu sudah terlihat Gerry dengan wejangannya seperti biasa, dia duduk dikomputer sebelah gue.

“Eh ini dia orangnya, nih gue bawa makanan buat lu. Udah level berapa?” Mulai Gerry.

“Masih 29 sih, satu level lagi max nih, tapi gue belum ketemu sama level yang sama sama gue.”

“Lu ngomong apaan sih? kagak jelas amat.”Ungkap Gerry sambil melihat kearah gue. “Buset, muke lu pucet amat. Lu oke coy? Udah kayak orang nyabu lu serius.” Sambung Gerry.

“Ngehe lu, ngga apa-apa gue, masuk angin doang.” Jawab gue sambil melahap wejangan dari Gerry tadi. “Eh ger, e s k in ghae.”

“Argghhhh, selesein dulu ngunyahnya bangke.” Potong Gerry.

Gleeek, gue menelan makanan yang udah halus gue kunyah. “Oke, gini ger, besok itu pengumuman ini event, nah gue yakin nama gue pasti muncul disalah satu hadiah eventnya.”

“Terus? Lu mau pamer?”

“Eh, tahu formalin, dengerin dulu makanya!” jawab gue ketus. “Besok gue ada job motoin orang di Bekasi, nah lu tolong liatin pengumuman pemenangnya!” Pinta gue.

“Oh, anak-anak alay itu?” Tanya Gerry lagi.

“Gue malah bersyukur ada orang alay dibumi ini, mereka membawa rejeki gue tau.”

“Hehehe, iye bang, sorry bang, ampun bang, jangan ngambek bang.”

“Berhubung eventnya sudah seleseai, gue mau balik dulu, udah 3 hari ngga boker, ngga kebayang gue ngeden pupnya.” Dengan wajah penuh kemenangan gue mengatakan itu ke Gerry yang masih makan.

“……” Gerry cuma mandangin gue, kunyahannya terhenti. Mengerti dengan sikon ini, gue langsung buru-buru balik.

Lalu, dihari berikutnya gue udah siap-siap untuk berangkat ke Bekasi. Semua peralatan kamera dan beberapa pakaian ganti sudah masuk dalam satu ransel. Dari tahun 2013 gue memang lagi asik-asiknya sama photography. Untuk saat itu, ini adalah satu-satunya sambilan gue yang menghasilkan.

“Kalo mau ikut sih ayok Ger, ntar cari warnet aja disana buat liat hasil evetnya,” Mulai gue sambil merapikan rambut didepan kaca.

“Ngga bisa gue, ntar mau ketempat paman, katanya di Depok tapi belum dikasih tau daerah mananya,” Jelas Gerry.

“Ya udah, gue berangkat kalo gitu. Jangan lupa pengumumannya, dapet motor gue udah nggak perlu cari bus lagi kalo ada job ginian hehehe,”

“Iyee.”

Setibanya gue dipasar rebo, duduk jongkok ditrotoar, gue celingak-celinguk nyariin bus jurusan Rambutan – Tambun (Via Tol), kalo nggak salah merknya gitu. Tiba-tiba seorang wanita muda berhenti persis dihadapan gue. Gue menaikan view gue, wanita ini tersenyum, dan gue dengan senang hati membalas senyuman tersebut. Perlahan tangannya mulai bergerak, seakan ingin berjabatan. Tentuya, gue juga harus menyambut tangan tersebut.

“Ini deeee, mungkin bisa bantu kamu buat beli makan, jangan dibeliin lem ya!” Sembari berlalu pergi, wanita ini memberikan uang lima ribu rupiah ke gue.

“Hah?” Gue kaget, “Iiih bener, inikan mba-mba yang dijembatan penyebrangan itu” bisik hati gue.

“TAMBUN, TAMBUN, TAMBUN, VIA TOL, TAMBUN, TAMBUN.” Teriak Kondektur bus.

Bergegas gue mengangkat jari telunjuk, kode kalau gue mau naik. Lalu, setelah masuk didalam bus, hela nafas lega gue keluar karena mendapatkan dua bangku yang masih kosong, gue langsung duduk paling pinggir menghadap arah jendela kaca, dan meletakkan tas dibangku sebelah gue. Gue suka aja kalau dalam perjalanan melihat arah luar, banyak kejadian yang bisa gue rekam dalam benak gue. Misalnya, orang lagi ngupil didalam mobil, orang lagi ngedumel sendiri ketika macet, orang lagi ribut sama pasangannya.

Ketika mobil mulai berjalanan. “Permisi mas, tasnya ya?” Suara ramah menyapa gue.

Ketika gue balik badan, dan melihat sosok yang menyapa gue ini, gue syok, panik mampus. “Eh, I...i…iya mba,” gue langsung memindahkan tas gue kearah selangkangan. Lalu, gue kembali menghadap jendela sambil ngedumel dalam hati, “Jangan liat, jangan liat, jangan liat kesanaaaaaa mata goblok.” Gue nggak bisa nahan diri, mata gue tetap aja diam-diam melirik kearah cewek yang ada disebelah gue. “Gilaaaa cantikkkk bangeeettt,” hati gue berasa kayak lagi ada lawan bicara, dan sekarang mereka lagi ngobrolin cewek disamping gue ini. “Gilee cuy, putih mulus, seger gini, barang ori susah cari,rambut lurus sebahu, dikoncet lagi emmmm,” erang gue dalam hati.

Sekarang, cewek cantik menggunakan sweater biru laut yang menyelimuti baju kaos putihnya lagi duduk persis disebalah gue. Entah perang dunia keberapa, hati gue sekarang kayak dua orang yang sedang adu bacot.

“Kapan lagi cuy, kenalan udah kenalan,” Hati sisi A.

“Ntar lagi, gue ngumpulin energi dulu,” Hati sisi B.

“Kapan lagi? Keburu nyampe,” Hati sisi A.

“Ntar dikira modusin gimana?” Hati sisi B.

Terus seperti itu, sampai akhirnya bahu gue dicuil, dengan semangat membara gue menoleh kesisi kanan gue tempat cewek cantik ini berada.

“Ongkos mas!” Pinta kondektur.

“Oh iya, ini. Makasih ya (udah ngerusak suasanan hati gue).”

Lalu, ketika perjalanan memasuki TOL, beeggg…pundak sebelah kanan gue tiba-tiba berat. Pelan-pelan mata gue melirik kesisi kanan, dan bener banget cewek cantik ini ketiduran dibahu gue. Gue cuma bisa ngebatu aja, gleeeek…gue menelean ludah, tapi rasanya nggak lewat tenggorokan. Ini moment kampret yang bikin manusia jadi super bego, gue bingung harus ngapain. Pas gue lagi sibuk nyariin jawabannya, tiba-tiba tangan cewek ini merangkul lengan kanan gue, berasa guling. Gue tambah syookk, lengan gue mepet di boingnya, otak gue tambah error, nggak jernih, tambah nggak bisa mikir. Gue beraniin mata gue buat natap wajah cewek cantik ini, seketika hati gue meleleh kayak es dibawah matahari, wajahnya terlihat nyaman banget, tenang dan penuh coretan kisah kehidupan. “Lu pasti capek banget ya, sampai-sampai lu ngiler tidur ditempat yang nggak nyaman, tulang berjalan ini nggak punya sisi empuknya,” Hati gue berkata-kata, tertegun memandang wajahnya.

Melihat wajahnya gue jadi bisa mikir, cowok sejati pasti tahu harus bagaiamana menyikapi ini semua. Sudah menjadi kodrat laki-laki untuk melindungi wanita. “Mmm…baiklah, gue akan pura-pura tidur agar wajah nyaman ini terus berlanjut, gue memang cowok sejati,” ungkap ke begoan hati gue. Akhirnya kepala gue berhasil mepet dikepalanya, semerbak wangi wanita yang udah jauh dari kehidupan gue, sekarang menusuk-nusuk dihidung, membuat gue tambah meleleh lagi. Dan ini terlihat seperti, kita adalah sepasang kekasih yang sedang beristirahat dari perjalanan panjang.

Semua keindahan berjalan begitu baik, sampai pada akhirnya, suara dari klatson mobil membuat kepala cewek ini sedikit bergerak, “Mampus gue, dia bangun,”kata hati gue. Jatung gue berdegub kencang, gue takut dia akan teriak atau semacamnya, namun gue beraniin meraih tangan kirinya yang masih merangkul lengan gue, dan menggenggam erat tangannya. Kepalanya kembali bergerak, dengan posisi yang masih menempel dibahu dan kepala gue, gue dapat merasakan kalau sekarang dia sedang memandang wajah gue. Gue mencoba untuk memberikan sedikit saja peluang pada retina gue ini untuk menyaksikan apa yang terjadi, beruntung memang tak berlawan, sedikit celah membuat retina gue menyaksikan senyuman kecil pada bibir tipis ini, dan wanita ini kembali pada posisi ternyamannya.

Entah apa yang terjadi sebenarnya, bus ini berhenti bergerak, teeeettt, teeettt, suara klatson yang tidak ada ujungnya, tapi gue masih tetap menolak membuka mata. Dan tubuh cewek ini kembali lagi bergerak, dan menempelkan sesuatu ditelinga kanan gue. Ya gue ngerti, ini adalah headset, tapi hanya disisi kanan telinga gue, gue berasumsi bawah sisi satunya lagi berada ditelinga kiri cewek ini, mata gue terlalu takut menyaksikan kebenarannya. Yang membuat gue tertarik adalah, cewek ini memutarkan music instrumental alam.

“Ternyata, kau juga menggunakan analogi untuk mengungkap sesuatu ya,” kata hati gue yang mulai mengerti siapa wanita ini.

Dua jam berlalu, gue benar-benar ketiduran waktu itu. Tak terdengar lagi suara angin menghembus pohon yang rindang, tak terdengar lagi suara ombak yang memecah ditepian.

“Mas, bangun, sudah di Tambun,” suara bisik bergeming ditelinga, membuat tidur gue pangling. Tapi wangi yang menusuk hidung berhasil membangunkan gue. Gue kaget, gue melihat bangku disebelah gue kosong, “Hah? Mimpikah?” Tanya gue dalam hati. “Ah sudahlah, khayalan gue terlalu tinggi,” sambungnya. Lalu, sambil membereskan barang dan bersiap untuk turun, gue melihat ke arah jendela kaca. “Hah?” gue kaget karena cewek cantik tadi berdiri ditrotoar, memandang kearah gue, dengan kepala yang sedikit miring kekanan dan tersenyum lebar, dia melambaikan tangannya ke gue bersamaan dengan mobil yang kembali berjalan. Gue hanya bisa ngebatu.

“Gue harus ngapain sekarang, please otak jangan blank, jangan blank, mikir, mikir.” Hati gue jadi menggebu-gebu.

Berkisaran jarak 50 meter mobil kembali berhenti karena aturan traffic light. Gue bergegas turun, “Gue harus kejar, itu lambaian isyrat, gue harus kejar,” ronta hati ketika gue berlari kembali kearah cewek tadi. Sesampainya disana dengan nafas yang tersengal, gue memperhatikan sekeliling gue, nggak ada yang menggunakan sweater warna biru. Gue berjalan kesana-kemari, tetap aja gue nggak ketemu sama dia. Tiba-tiba suara nada dering panggilan masuk, membuat pecah suasana.

“Jang, udah keluar ini hasil eventnya?” mulai Gerry dibalik telepon tersebut.

“Ohh, terus gimana? Gue dapet apa?” Tanya gue dengan nafas cepat.

“Nggak ada satu hadiahpun buat lu, gue bilang juga apa, event kayak gini sering modus aja,”

Gue menunduk dan terdiam, lalu gue membalik badan. “Fyuuh,” hela nafas gue dengan bibir tersenyum menghadap ke traffic light.

“Ngga apa-apa ger gue kalah, gue masih pengen naik bus.”

~Bersambung~

Out Of Topic:
Selamat lebaran untuk umat muslim
minal aidin wal faizin
mohon maaf lahir dan batin
untuk intraksi lebih personal teman-teman bisa mention ke twitter
HerdizonD

0 komentar:

Post a Comment